Demi Lingkungan Yang Lebih Baik, Amerika Serikat Ubah Jenazah Manusia Jadi Pupuk Kompos

Posted on

Kremasi mayat yang selama ini sering dilakukan ternyata menjadi salah satu penyebab efek rumah kaca yang dapat merusak lingkungan.

Demi mengurangi dampak kremasi tersebut, Amerika Serikat sedang menerapkan praktik mengubah jenazah manusia menjadi pupuk kompos.

Selain sebagai salah satu cara pemakaman alternatif, mengubah jenazah menjadi pupuk kompos juga diklaim lebih ramah lingkungan.

Beberapa ilmuwan setuju jika mayat manusia memang bisa dikomposkan. Hal itu sama seperti pengomposan ternak mati yang sudah sering dilakukan oleh peternakan hampir di seluruh Amerika Serikat.

“Saya benar-benar yakin bahwa mayat menjadi kompos dapat bekerja dengan tanah,” kata ilmuwan Universitas Washington, Lynne Carpenter-Boggs, yang bekerja sama dengan Spade dalam melakukan proses pengomposan mayat seperti dilansir dari The NewYork Time.

Proses pengubahan dilakukan dengan menempatkan jenazah pada peti khusus yang berisi potongan kayu.

Kemudian jenazah manusia akan membusuk perlahan dan menjadi kompos dalam waktu kurang dari 30 hari.

Jenazah yang dikomposkan akan ditutup dengan jerami, serpihan kayu, dan berbagai material lain. Dalam 3-7 minggu, dia akan berubah menjadi tanah sekitar 2 gerobak.

Lapisan di dalam peti khusus itu pun akan rutin diolah untuk menjaga proses pembuatan kompos dari jenazah manusia.

Setelah itu, dalam waktu enam bulan jenazah yang melalui proses tersebut sepenuhnya berubah menjadi tanah.

Nantinya tanah dari hasil proses kompos dari jenazah tersebut bisa disebar di lahan kediaman mendiang, atau tempat lain.

Untuk mendapatkan layanan tersebut harga yang ditawarkan ternyata cukup fantastis.

Kisaran biaya pemakaman jenazah untuk dijadikan kompos itu sekira Rp112 juta.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *